Ibu-ibu Bisnis, Kenapa Nggak?


Ya..kenapa nggak? kan salah satu pintu rejeki adalah dagang alias bisnis, jadi  boleh donk ibu-ibu buka pintunya sendiri. Tapi gimana??

Pertama, luruskan niat dulu bahwa berbisnis bukan untuk sok mandiri dan menyaingi suami, tapi untuk membantu keluarga dan pemberdayaan diri. Jadi kalau ada yang niatnya udah sombong duluan mau ngalahin atau ngebuktiin ke suaminya kalo dia bisa cari duit sendiri, mundur aja dulu ya bu jangan diterusin bacanya dan renungin lagi.

Tulisan ini saya buat terkait acara Workshop “1001 Ide Usaha Dari Rumah” khusus untuk emak-emak alias ibu rumah tangga. Kenapa acara ini saya bikin khusus buat para emak? Saking seringnya denger emak-emak pada ngedumel bikin rasa hati gregetan (cieh yang perhatian  sama sesama emak)

“aduh, suami saya mah cuma kerja buruh doang, gaji sedikit pusing boro-boro mau jalan-jalan buat makan sama nyekolahin anak aja udah susah, blablablaa..” atau “pusing ih sama suami gak bisa cari duit lebih apa? Mau makan apa kalo cuma dapet segini tiap bulan? Blablablaaa..” biasanya diikuti dengan kernyitan dahi dan bibir yang nyungging-nyungging mirip nenek-nenek lagi nyirih.

Padahal tanpa disadari keluhan-keluhan itu gak ngasih solusi malah cuma bikin penuaan dini dikarenakan kerutan-kerutan di sekitar dahi dan bibir tiap hari tambah jelas.

Nah, disini saya bantu kasih pencerahan dan penerangan sedikit buat ibu-ibu ya..buat apa ngedumel kalo nggak ngasih solusi. Coba diubah kalimat-kalimat keluhan itu jadi sebuah pertanyaan positif: “bagaimana ya membantu suami yang gajinya pas-pasan?” atau “gimana ya biar bisa punya duit sendiri buat keperluan pribadi tanpa ganggu uang gaji suami yang cuma cukup untuk makan sehari-hari?”

Gimana bu, langsung berubah kan pikirannya dari yang tadinya ngedumel gak jelas jadi mikir berkualitas.

Kalo niat udah lurus, lanjut ke langkah kedua yaitu melihat peluang

Ibu-ibu sekalian sadar gak sih kalo kaum ibu itu ratunya belanja?? Betul kan.. ngaku aja iiih.. coba aja liat ibu-ibu yang sering nganter anaknya sekolah, pasti dari sekolah ada aja temen rumpinya, dan kalo udah gitu pasti ada aja yang dijajanin. Atau ibu-ibu yang jalan ke pasar, dari niatnya cuma 5 belanjaan pulang-pulang jadi 2 gembolan isi 20 barang yang gak diniatin beli. Nah yang baca sambil cengar-cengir pasti ngalamin. Belum lagi ibu-ibu itu adalah kaum yang paling banyak geng nya. Cek aja grup wa atau bbm masing-masing. Grup ibu-ibu wali murid, geng sekolah sd, smp, sma, kuliah, grup ibu-ibu arisan rt, tetangga waktu tinggal disini, tetangga waktu tinggal disitu, grup satu angkot, grup satu kantor, dan masih banyak grup-grup lainnya..

*sebentar saya minum dulu.

Daaaan..dari semua grup itu pasti ada yang jualan. Dan hebatnya, pasti ada yang beli dengan alasan apapun. Pasti itu!! Dan ketika ada yang beli, pasti ada lagi dagangan berikutnya. Bahkan kalo tiba-tiba ada yang gak dagang, pasti ada yang nyariin dan nanyain dagangannya.

Jadi udah mulai cerah belum dari paparan tadi? Bahwasanya, ibu-ibu itu adalah sebenarnya penjual yang handal sekaligus pembeli yang setia. Setia menantikan dagangan berikutnya yang bisa dia beli, walaupun dia gak butuh. Dan faktanya, ibu-ibu pembeli lebih banyak jumlahnya dibandingkan ibu-ibu penjual. Artinya, peluang untuk bisnis masih sangat besar. Dan pangsa pasarnya, yaitu sesama ibu-ibu–yang sangat sangat menjanjikan itu–sudah berseliweran setiap hari di depan mata kita.

Jadi, apa yang kita butuhkan?

Yang kita butuh hanya satu, yaitu: melihat peluang itu. Titik.

Bagaimana caranya??

Akan saya beberkan pengalaman saya di sesi nanti ya.. yang penasaran bagaimana cara melihat peluang itu yuk belajar bareng

1001-ide-usaha

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s